Mengajak Kampret Bergabung ke Barisan @jokowi dan Ciptakan Kebaikan? Bisa…

Scroll down to content
himawan.jpg
Saya tidak terlalu ingat kapan mas Himawan Nurkanji tiba-tiba memutuskan mendukung Jokowi. Memang karakternya adalah swing voters. Dulu pernah sebentar dukung Jokowi, lalu pindah jadi dukung Prabowo. Beberapa kali kita sempat lempar-lemparan komentar panas, seingat saya. Namun pada suatu hari DM dari beliau masuk, menyatakan dukung Jokowi karena eneg dengan barisan Anies Sandi. Ia mengajak bertemu, alias kopdar.
 
Salah satu kesalahan Sandi menurutnya adalah terlalu banyak PHP orang lain, termasuk ke UKM-UKM. Dulu banyak menawarkan janji manis pembinaan ke UKM Jepara, katanya. Tapi sampai sekarang tak terwujud, padahal tak sulit membantu mereka, asal niat saja, bukan berharap ditukar dengan suara saat pencoblosan. Bantu ya bantu…
 
Tak terlalu percaya, saya bilang saya masih dalam perjalanan #1000kmJKW, membantu pengungsi di Lombok. “Abis saya dari NTB ya,” sedikit ogah-ogahan. Tapi sepanjang perjalanan dia kekeuh mengajak kopdar, lagi dan lagi. “Ada sesuatu yang serius ini,” Pikir saya. Mas Himawan juga menyatakan dia tahu kelemahan-kelemahan lawan, karena dia ada lama di barisan tetangga. “Ya bolehlah, nanti habis roasting kopi akan saya temui,” pikir saya. Janjianlah kami di sekitaran Buaran, yang ternyata tidak terkejar karena saya masih harus mengurusi pesanan kaos. Jadilah kami bertemu di Jatinegara saja, di sekitaran Gado-Gado Boplo.
 
Mas Himawan Nurkanji memberikan beberapa insight yang bagus mengenai lawan. Termasuk bagaimana menghubungkan kontestasi pilpres dengan kisah pewayangan. “Jokowi itu layaknya Petruk yang jadi raja, ejekan lawan untuk jokowi, karena mengangkat brahmana, alias orang alim, perwujudan Kyai Ma’ruf Amin, menjadi orang kepercayaannya. Derajat Petruk naik jadi Arjuna. Sementara Prabowo melakukan sebaliknya, dari seorang Ksatria, merendahkan dirinya dengan mengangkat pedagang, Sandi, sebagai wakil.
 
“Cerita pewayangan itu pendekatan penting ke pemilih Jawa, Mas,” Ungkap Mas Himawan berusaha meyakinkan. Imajinatif, tapi masuk akal, pikir saya. Tentu sebagai orang Sumatera saya tidak terlalu melihat dalamnya insight ini, karena kita terbiasa berbicara lugas, tanpa banyak permisalan. Pemimpin bagus itu ya bagus, ga pake dimisal-misalkan. Tapi tetap saya menikmati penjelasannya.
 
Dari Mas Himawan juga saya mendapatkan ide #KOEPISantri. Awalnya saya mau menamai kopi ini sebagai Kopi Pakde. Dengan muka Pak Jokowi sebagai simbolnya. Namun saya jadi teringat dulu Pak Jokowi pernah marah karena ada yang membuat produk komersial dengan nama Jokowi.
 
“Kopi santri aja mas. Kita wujudkan kekuatan Pak Jokowi dan Kyai Ma’ruf Amin. Kita ciptakan cerita santri dan ulama beneran. Bukan ulama-ulamaan karena kerdus, seperti tetangga sebelah.”
Screen Shot 2018-09-29 at 9.57.16 AM.png
 
“Waah.. cakep ini idenya,” Pikir saya. Sosok Jokowi dan Ma’ruf Amin tak perlu terlalu dimirip-miripkan. Cukup sosok seorang santri kurus bersarung, menyajikan kopi ke Kyainya. Kita namai KOEPI Santri karena nanti sebagian keuntungannya disumbangkan ke pesantren. Tidak pun sukses secara komersial, kita sudah bisa membantu para santri untuk jadi hidup modern, dan petani juga tertolong karena kopinya kita beli dengan harga pasar. Plus gambar subliminal kyai dan santrinya yang hormat dan sopan bisa menyebar ke mana-mana, hahahaha.
 
Kita bersepakat. Saya mengembangkan kopi santri, Mas Himawan akan dibayar royalti, walau tak banyak untuk idenya. Masih panjang strategi yang kita lakukan, termasuk bermimpi ini bisa diekspor ke luar negeri. Tapi satu per satu dululah, ramaikan dulu di online, baru nanti buru pasar luar negeri.
 
Tapi lagi-lagi sebagai seorang Minang, tidak mudah bagi saya untuk percaya orang. Berpartner harus diuji dulu, setia dan mau bersusah payah atau tidak. Maka iseng suatu malam tanggal 12 September, saya WA Mas Himawan. 
sungai citarum 3.jpg
“Ke Bandung yuk, lihat Citarum dibersihkan Pakde,” ajak saya. Mas Himawan bingung karena waktu itu sudah mendekati dini hari. Hahaha. Tapi luar biasa, dia mau saja dan mengatakan mau minta izin istrinya dulu. Sayang izin tak didapat. Namun ia berjanji akan menyusul pagi harinya naik bus.
Screen Shot 2018-09-29 at 9.58.53 AM.png
Saya terus nyetir sampai Cieunteung, menyaksikan pembangunan waduk retensi untuk mengurangi efek banjir Sungai Citarum yang rutin terjadi. Pendekatan Jokowi dan Pemprov yang baik membuat banyak warga dengan kerelaan membongkar rumahnya sendiri yang menyesaki dan menyebabkan banjir tahunan. Di sana ada sinyal 4G yang memungkinkan saya siarkan LIVE. Berbagai pujian datang atas project ini.  Lalu siangnya lanjut ke arah timur untuk menyusuri Sungai Citarum ke arah hulu. Saat itulah Mas Himawan muncul.
salak1.jpg
Di tengah perjalanan dari Jogja ke NTB dan balik lagi ke Jakarta, saya menyempatkan diet frutarian beberapa hari. Akibatnya banyak sekali biji yang tersisa, dan saya simpan di dalam mangkuk lembab dengan lembaran tisu yang dibasahi. Sekitar tiga hari setelah saya sampai di rumah kembali, biji-biji tersebut sudah mulai berkecambah dan meninggi. Mulai dari biji alpukat, salak, labu, hingga sawi.
salak 3.jpg
“Kita tanam yuk di pinggiran Sungai Citarum, nanti kita videokan dan ucapkan selamat bekerja kepada Kang Ridwan Kamil,” ajak saya kepada Mas Himawan. Lagi-lagi ia setuju saja. Maka video itu dibuat dan dimention ke Kang Ridwan Kamil yang baru saja dilantik pagi harinya. Capek, penat, lapar menyerang kami karena hari itu matahari terik sekali memanggang pinggiran Sungai Citarum. Kaki saya yang masih bengkak sisa nyetir dari NTB, bertambah kesakitan. Tapi yang penting poin kritik kita yang pertama kali, supaya Kang Ridwan Kamil fokus membenahi dan memberikan edukasi kepada warga supaya sadar memelihara kebersihan Citarum, tersampaikan.
citarum1.jpg
Soalnya percuma kan, Pakde Jokowi mengerahkan tentara dan relawan untuk membersihkan Citarum, kalau akhirnya ditumpuki lagi oleh sampah warga. Soalnya dalam sekejap terjadi lagi pendangkalan, yang membuat potensi banjir kembali mengancam warga walaupun sungainya baru saja dikeruk.
Balik ke Jakarta habis makan baso, kita bicara banyak di mobil. Mulai dari cara mendekati pasukan kampret, tentang peluang bisnis #KOEPISantri, hingga event yang bisa kita adakan untuk mengangkat pedagang dan pengrajin kecil. Nantilah kalau sudah ada modal dan waktunya.
Tapi saya setidaknya berhasil membuktikan bahwa merekrut pasukan kampret supaya mau berbalik mendukung Jokowi itu ga susah kok. Yang penting kita dengar dan wujudkan ide-idenya. Jika ada keuntungan finansial mengikuti kegiatan itu, mbok setidaknya bagilah mereka barang secuil, minimal sebagai penghargaan bagi pemikiran dan ide mereka.
Selamat bergabung, Mas Himawan Nurkanji!
Screen Shot 2018-09-29 at 10.03.14 AM.png
 
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: